Thursday, December 27, 2012

Serem ,, Hantu Tentara Sekutu Di Kalimantan Muncul Di Media Eropa ( Daylimail )


Unikei - Media terbesar di Eropa. Daylimail menyiarkan gambar dan foto hantu yang tertangkap kamera seorang veteran perang di Kalimantan. Foto dan berita hantu itu muncul di media terbitan Inggris itu dengan cerita latar belakang pembantaian yang dilakukan oleh tentara Jepang terhadap tentara sekutu. Hantu-hantu itu diyakini sebagai tentara sekutu yang tewas di jalur pembantaian antara Sandakan dan Ranau (Kalimantan)

Ketika Mayor John Tulloch menelusuri kembali langkah-langkah dari tawanan perang Sekutu dan terkenal mereka 'kematian march' dari tahun 1945, ia berpikir foto-fotonya akan telanjang hanya kemiripan yang samar-samar dengan tawanan perang rute berliku-liku mengambil 70 tahun yang lalu.

Petugas pensiunan tentara telah revisited jalur berlumpur di Kalimantan di mana ribuan tawanan perang Perang Dunia Dua trudged ke kematian mereka, hanya untuk diberikan kejutan mengejutkan ketika ia kembali menatap gambarnya.

Mayor Tulloch mempelajari gambar dan menemukan apa yang tampaknya menjadi bungkuk, para hantu berbentuk kerangka berbaris di fotonya, hampir persis sejalan dengan jalan mereka mengambil tujuh dekade lalu. Demikian disiarkan daylimail pada Jumat 28 September 2012

Gambar menghantui membangkitkan kenangan kuat dari putus asa 'march kematian' yang dibuat oleh tawanan perang Sekutu.

Beberapa 2.400 Perang Dunia II tawanan perang tewas dalam Death Marches mengerikan Sandakan (Kalimantan) pada tahun 1945 untuk menghindari mereka yang dibebaskan seperti Jepang dipaksa mundur.

Penderita gizi buruk dan bertelanjang kaki, mereka dipaksa oleh para penculiknya, Jepang brutal untuk berjalan 160 mil di panas terik selama satu bulan.

Mayor Tulloch mengambil gambar dari jendela kendaraan 4x4 saat mengemudi di sepanjang rute 'march kematian' pada tahun 2010.

Diperkirakan ilusi fotografi menakjubkan disebabkan oleh refleksi dari handuk bermotif yang berada di dashboard kendaraan saat ia mengambil gambar.

Mayor Tulloch mengatakan dia mengambil gambar pada tahun 2010 ketika ia melakukan recce rute menjelang Maret of Remembrance dan peresmian peringatan kepada 400 anggota Royal artileri yang meninggal.

Pria yang runtuh melalui kelelahan dibiarkan mati atau dibunuh dengan cara ditembak, bayoneted atau dipenggal.

Kondisi itu begitu mengerikan bahwa beberapa prajurit dikatakan telah terpaksa kanibalisme untuk tetap hidup.

Hanya enam orang selamat tiga pawai dari Sandakan ke Ranau dan itu karena mereka berhasil melarikan diri.

Itu adalah kekejaman terbesar tunggal terhadap pasukan Australia.

Mayor Tulloch, 66, mengatakan: "Kami sedang berkendara di sepanjang jalur yang sama seperti yang diambil oleh mars kematian dan saya mengklik pergi pada kamera saya, saya mengambil sekitar 200-aneh foto digital.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment